KIR? Apaan tuh?

Posted: 4 April 2012 in Tak Berkategori

Suatu ketika, ada dua orang siswa yang berbincang mengenai ekskul.

A : “Eh lo ikut ekskul apa?”
B : “Gue ikut ekskul KIR”
A : “KIR? apaan tuh?”
B : “Apa ya? pokoknya ekskul ilmiah gitu”
A : “Oh ilmiah…”

Gak mau kan lo pada ikut ekskul KIR, tapi pas ditanya gak tau KIR itu apa atau gak kegiatanya apa aja. Nah untuk postingan kali ini gue bakal ngebahas KIR secara garis besarnya. Karena postingan ini lebih ditunjukin buat generasi muda yang belajar, jadi gue make bahasa yang (mudahan-mudahan) lebih bisa dimengerti. Pasalnya kalo gue full make kata-kata yang baku, takutnya kurang nyambung.
Di sini gue menghadirkan dua orang, yang satu orang yang masih awam dengan KIR dan orang yang udah mengenal KIR. Enjoy it!

Apaan tuh KIR? kok baru denger?
Mungkin kata ‘KIR’ masih terdengar sedikit asing bagi orang awam.Padahal nama KIR sendiri udah ada sejak TAHUN 1970. Kepanjangan dari kata KIR sendiri adalah “Kelompok Ilmiah Remaja”. Intinya KIR itu organisasi ekskul yang bergerak di bidang Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Dimana hasil dari Penelitiannya diharapkan ngehasilin karya ilmiah. Jadi kalo gak ngehasilin karya ilmiah bukan KIR namanya.
Ilmiah ya? berarti ekskulnya anak IPA dong sama yang pinter-pinter dong?
Eits salah tuh. Emang banyak yang blang kayak gitu, tapi KIR bukan ekskul anak IPA doang sama anak-anak pinter. Buktinya banyak kok anak-anak yang ikut KIR itu anak IPS bahkan anak Bahasa loh. Jadi di KIR tuh gak penting ngambil program pendidikan apa, selama ia berminat sama kegiatan-kegiatan ilmiah dia bisa gabung.
Terus juga yang orang bilang anak KIR pasti pinter, kutu buku, culun, rambut belah tengah, maen rumus doang, autis, dan gak gaul. Itu semua SALAH, sekali lagi SALAH BESAR. Kenyataanya anak-anak KIR sendiri banyak yang merupakan anak gaul, atau dalam kata lain sama aja kalo kita liat kayak anak-anak pada umumnya. Bahkan hampir gak kelihatan kalo mereka adalah anak-anak KIR.

Wah keren juga ya. Oya tadi Katanya KIR udah ada dari tahun 1970an, gmana ceritanya sampe ada KIR?
Jadi pertama kali adanya KIR tuh hasil dari Konfrensi Anak-anak Dunia (Childern of World Confrence) yang diselenggarain UNESCO di Generobe Perancis tahun 1963. Nah salah satu hasilnya adalah “Diperlukanya pendidikan IPTEK di luar sekolah”. Gara-gara nih hasil banyak negara-negara yang mengediriin KIR, terasuk di Indonesia. Maka muncul istilah “Youth Science Club” atau di Indonesia lebih dikenal “Kelompok Ilmiah Remaja”.
Tapi di Indonesia adanya KIR tuh telat, soalnya KIR baru dikenalin di dunia pendidikan Indonesia sekitar tahun 1969 oleh LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia). Maklum aja LIPI sendiri baru ada tahun 1967. Jadi gak heran kalo emang KIR mulai berkembang di tahun 1970an.

GambarGambar

Alamak tua banget dong, udah 40 tahunan. Banyak dong KIR yang udah pada tua tapi masih eksis?
Haha emang udah tua banget, udah punya anak lagi kali haha. Tapi sayangnya gak semua KIR yang udah tua tetep berdiri sampe hari ini.

Lah? Emang Kenapa?
Jadi gini, emang banyak KIR yang udah berdiri dari tahun 70an, tapi banyak juga yang pada akhirnya vakum. Ada beberapa pendapat dari orang-orang yang udah berkecimpung di dunia KIR. Jadi setelah mereka (sekolah-sekolah) diriin KIR, kebanyakan kegiatan-kegiatan KIR ngebosenin dan kaku, atau gak mereka gak tau KIR ‘mau dibawa kemana?’. Gara-gara ini, peminat KIR jadi makin sedikit, danĀ  pada akhirnya vakum.
Tapi ada juga yang masih bertahan sampe sekarang, bahkan ada yang sampe angkatan 15, 27, ataupun 30an. Meskipun cuma dikit KIR yang kayak gitu.

Ironis ya udah cape-cape didiriin tapi harus vakum. Oya tadi katanya kegiatanya ngebosenin, sekarang masih kayak gitu?
Kalo buat sekarang udah mulai gak ngebosenin, soalnya lebih banyak variasinya.Misalnya kunjugan ilmiah, lomba-lomba, pameran, games, jalan-jalan, bahkan diskusi. Tapi tetep gak ninggalin sifat ilmiah dari KIR itu sendiri. Bahkan kalo enjoy di KIR gak bakal ngerasa kalo kita sebenernya ikut ekskul ilmiah.

Kalo kegiatan rutin KIR biasanya kapan?
Pada umunya kegiatan rutin KIR ada 3 menurut waktunya, yakni:
-Mingguan:
Percobaan/praktikum per-divisi, materi sains, rapat mingguan (pengurus) dll.
-Bulanan:
Pertemuan dengan alumni, silaturahmi dengan KIR sekolah lain, kunjungan ilmiah, pelatihan dasar ilmiah.
-Tahunan:
Penyeleksian, pengenalan KIR, Ultah KIR, rapat pleno KIR, Refreshing keluar kota, Latihan dasar kepemimpinan KIR, Regenerasi KIR.

Aish, banyak juga kegiatanya. Itu ada jalan-jalanya juga?
Tentu, soalnya kalo kita kegiatan di lab terus, atau di kelas kan pasti bosen, makanya ada beberapa KIR yang bkin kegiatan di luar sekolah. Ada yang kunjungan ke objek-objek ilmiah kayak Obervatorium Bosscha, LAPAN di Sumedang, Pabrik Pocari Sweat, BATAN Bandung, dan masih banyak yang lainya. Intinya kita gak bakal jenuh ikut KIR, soalnya kita bsa ngunjungin tempat-tempat yang gak semua orang bisa datengin.

Asik juga ya, terus di KIR juga ada organisasinya gak?
Oh itu mah udah pasti, sama aja kayak ekskul-ekskul lain juga ada organisasinya. Ada pengurusnya, pembina, anggota, sama ada juga alumni-alumninya.

Kalo mau masuk KIR ada tesnya gak?
Ada beberapa KIR yang nerima anggota baru make seleksi, ada juga yang engga. Jadi tergantung kebijakan di KIR itu sendiri.

Kalo dites kira-kira tesnya kayak apa?
Nah ini juga setiap KIR beda, ada yang di wawancara, make tes tertulis, ada juga yang dikasih penugasan. Tergantung dari kebijakan KIR itu sendiri.

Terus kalo kita ikut tesnya, kita bisa langsung jadi anggota?
Oh belum tentu, kalo ada tes, pasti ada yang tesisih dong. Jadi gak semua orang bisa jadi anggota. Tapi bagusnya, anak-anak yang masuk seleksi anggota bisa lebih ngerasa milikin KIR ketimbang yang engga. Soalnya kalo gak ada seleksi, anggota itu merasa punya hak buat masuk KIR terus berhak juga keluar KIR sesuka hatinya.

Hmm yaya ngerti-ngerti. Terus kalo jadi pengurus itu gimana?
Nah kalo pengurus itu anak-anak yang ngurusin sega aktivitas KIR. Baik acara mingguan, bulanan maupun tahunan. Untuk jadi pengurus KIR, seorang anggota harus ngejalanin pelatihan lagi, bahkan terkadang harus diseleksi lagi baru bisa dilantik jadi pengurus. Karena untuk jadi pengurus dibutuhin komitmen lebih ketimbang jadi anggota.

Oya tadi di awal katanya harus ngehasilin karya ilmiah ya? terus karya ilmiahnya buat apa?
Yup betul, sayang kan kalo udah cape-cape ikut KIR tapi gak ngehasilin apa-apan. Lagi pula kalo gak ngehasilin karya ilmiah bukan kelompok ilmiah namanya. Nah karya ilmiahnya bisa buat diikutin di lomba-lomba penelitian. Baik tingkat sekolah, regional, provinsi, nasional, atau bahkan internasional. Banyak keuntungan kalo kita bisa ikut lomba-lomba penelitian, selain kita jadi terbiasa buat neliti, hasil penelitian kita juga bisa ngehasilin uang dari ikut lomba-lomba itu, bahkan sertfikat dari lomba-lomba itu bisa jadi nilai plus untuk masuk ke perguruan tinggi.

***

Gimana kawan-kawan? apa cukup menjawab garis besar KIR ? Kalo emang ada yang masih kurang bisa komen postingan ini, atau gak bisa kontak gue di @mynameishelmi atau gak langsung dengan KIR FOSCA (forum KIR regional Jabodetabek) untuk berdiskusi. Maklumlah, semua pun masih sama-sama belajar di dunia KIR :)

Komentar
  1. Mutiara F.s mengatakan:

    Oh, makasih ya Infonya, Jadi pengen masuk ESKUL KIR,

  2. taufiq mengatakan:

    hello helmi>>
    q lgi pengen bikin KIR, n btuh seleksi anggota>>
    bisa nggak ngasih contoh soal tes KIR tu kya apa ya???
    makasih

    • helmiromdhoni mengatakan:

      halo taufiq. kebetulan di kir yg saya ikuti tdk ada seleksi khusus, tapi untuk seleksi anggota kir bisa aja dimulai dari alur seleksi anggota kir. jadi yg diseleksi itu dari pemenuhan alur seleksi. misalnya
      -persentase kehadiran kegiatan kir
      -penugasan
      -wawancara

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s