Goes to Erasmus Huis

Posted: 15 April 2010 in KIR, Sehari-hari, Sekolah

Malem2 gini dah sepi, gak ada kegiatan lain malah ol/ Badan gue lagi gak enak dari kemaren2 batuk2 terus, hueh….

Ok gue mau cerita kegiatan gue hari  Sabtu, 10 April 2010

Pagi sekitar jam 9 gue baru bangun tidur, gue inget kalo hari ini pembagian raport bayangan, niatnya gue mau cabut buru2 biar gak di omelin kalo jelek raportnya. Tapi nasib gak bisa gue tolak, baru mau jalan bokap dah balik dari sekolah.

Bokap: “nilai kamu kenapa kok kayak gini?”

gue: “mang kenapa pa?”

bokap: sambil nunjukkin raport gue “nih liat”

gue sempet shock ngelihat nilai gue, Mtk rata 65 semua, jerman remed di UH 2 (55), olah raga UH1 remed (55). gile gue bener2 shock, padahal nilai yg lain bagus2 semua.

Karena gue males ngelihat nilai gue, gue buru2 cabut, dan dimulailah perjalanan gue hari ini….

Pertama gue ke SMP 7 dulu, gue pengen ngelihat seleksi O2SN. Kebetulan 7 jadi tuan rumah, jadi gue santai aja keluar masuk 7. Setelah sempet maen 1 jam n bicara2 sama ade kelas gue Fahmi, gue lanjutin perjalanan ke planetarium.

Sampe planetarium, gue bener2 kayak anak ilang gak ada temen. Setelah hampir sejam gue ketemu sama kak nurdin di kantin belakang, gue sempet ngobrol2 dlu sebentar sama pak widya, n kak Rony S. Gue kerjaanya bolak balik nyariin temen2 gue yg katanya mau dateng.

Akhirnya gue nemuin mereka (lukman, marta, n difa) di deket mushollah. Yang bikin konyol si marta gak mau di ajak ketemu kak nurdin, entah apa karena shock ditanya2 kak nurdin soal penelitian. Akhirnya cuma lukman yg ketemy kak nurdin, si difa sendiri di tahan sama marta.

Gue kira si lukman mau cerita2 soal KTInya, ternyata dia malah sibuk nyusun KTInya, yaudah, laptopnya gue pinjem buat transfer2 data.

Dalam perjalanan transfer2 data, sekitar jam 2, rapat FOSCA akhirnya dimulai, dan gue sempet ngehentiin proses pengiriman data buat sementara. Sekitar jam 4, lukman minta laptopnya karena ahrus pulang, yaudah transfer2 data gue lanjutin aja di rumah nanti.  Setelah berlangsung hampir 3 jam lamanya, akhirnya rapat selesai. Planning hari itu dilanjutkan ke pusat kebudayaan belanda “Erasmus Huis”, memperingati 40 tahun persahabatan Indonesia-Belanda.

Perjalanan dimulai pukul 17.30 dari planetarium. Dengan jumlah tenaga 7 orang (ocha, firman, henry, gue, tini, yuriko, n ari), kami siap menggoyang Erasmus. Dengan menaiki kendaraan tempur (baca: KOPAJA 20), kami resmi berkelana senja itu.

Di tengah jalan kekonyolan terjadi, karna udah malem, gelap, posisi di bus pada berdiri, anak2 pada gak tahu letak pastinya. Dengan santainya firman turun dari bus, pas bus berhenti.

Gue: “man dah sampe?”

Firman: “Eh ini dimana? gue gak tahu”

Yg lain: “serius? terus gimana?”

Gue: “udeh nyebrang aja”

Akhirnya anak2 nyebrang juga lewat jembatan penyebrangan. Pas dah sampe bawah terjadi dialog konyol kembali.

Gue: “terus kita kemana?”

Firman: “Gak tahu gue”

Ocha: “Eh arseki ngesms gue katanya tempatnya masih jauh kedepan”

Gue: “Yaudahlah jalan aja”

Akhirnya kita semua menyusuri daerah kuningan malem2. Sumpah ini salah satu ide gila yang gue lakuin. Setelah kurang lebih 45 menit berjalan kaki. akhirnya kami semua tiba di tujuan dengan keadaan bau keringet, n kecapean, hueh.

Pas kita sampe di kedubes Belanda, kak nurdin baru aja sampe sama kak Ronny S, terus di bawah pohon kehalangan bayangan pohon ada 2 anak dari sekolah lain yg ternyata nungguin rombongan (tabah sekali mereka). Setelah dapet instruksi buat masuk, anak2 masuk kedalem, yg sebelumnya harus ngelewatin sistem keamana terlebih dahulu.

Sampe dalem anak2 pada mencar n kepisah dari kak nurdin. Disini gue ngeliaht banyak orang yg hadir di acara ini. Yang menjadi target gue malem itu adalah makanan gratis, hahaha. Tapi sayang makanannya dah pada abis, yg nyisa tinggal bir. Gue sempet mikir, kalo ternyata bule itu rakus juga ya kalo makan, ckckck.

Malam itu ada pertunjukkan musik perkusif dari sebuah perkumpulan. Pertama gue denger, keren juga musiknya. Apalagi pas duet sama bunyi suling, mantab banget dah.

Habis nonton perkusi, selanjutnya rombongan gue ke pameran lukisa. Disini anak2 pada foto2, n hampir bikin kekacauan. Pas mw foto di salah satu lukisan, gue, firman, n henry nyender ke dinding tempat lukisan. Tadinya gue kira dinding permanen, eh ternyata dari triplek. Tu dinding sempet ngegeser n ngangkat gitu. Gue bertiga panik, gue langsung ngacir pura2 gak tahu ckckck, untung aja masih berdiri, kalo jatoh berabe gue.

Keluar ruang pameran, rombongan muter2 stand makanan, n mampir dulu ke stand es krim. Terus muter2 lagi, gue mau ngambil es krim lagi tapi dah abis, yah nasib. Yaudah kita ke stand coca-cola aja, di sana aja cuma tinggal sprite doang. Makanan yg masih nyisa di deket situ cuma KERUPUK, yak sekali lagi K-E-R-U-P-U-K, gile rakus2 amat dah.

Habis dari situ gue, tini, ocha n henry coba wawancara sama pengunjung disitu. Narasumber pertama adalah seorang bule dari belanda, gak terlalu tinggi n ramah. Setelah beberapa pertanyaan kita baru tahu bahwa dia salah satu pemain jazz yg bakal tampil malem itu, n dia biasa manggung di “HARD ROCK CAFE”! Yang lebih bodohnya lagi, kita gak minta tanda tangannya. huhuhu.

Setelah wawancara beberapa orang, niatnya mau ngelihat perform jazz, tapi kita putusin untuk pulang karena faktor waktu yg semakin malam, n banyak diantara kita yg rumahnya jauh. Setelah say goodbye gue balik sendiri naek busway. Di dalam bus way gue coba untuk tidur, untuk menghilangkan sedikit letih hari itu.

Ah sampe sini dulu ya, gue ngantuk nih.

Bye

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s