One Year Ago…

Posted: 28 Juni 2010 in Tak Berkategori

Sekarang jam menunjukkan pukul 00.30 WIB, dan gue belum pengen tidur sedikitpun, disini gue sendiri hanya ditemani komputer dan lampu yang menyala.

Kalo lagi sendiri gini kadang pikiran gue balik ke masa lalu, sampe gue nemuin kenangan gue setahun yang lalu….

Gak kerasa waktu dah berlalu begitu cepat, satu tahun udah gue lulus dari SMP 7. Kadang masih kebayang masa-masa di SMP semua yang seneng, ngeselin ataupun menyedihkan. Guru-guru yang ngeselin, metal, selengean dan sebagainya.

Gue masih inget pas hari pembuatan Buku Tahunan kelas gue. Gue masih inget kalo itu hari Jumat, dan itu hari dimana gue merasa bahagia bisa ngungkapin perasaan gue sama seseorang.

Pagi hari yang cerah gue sama anak2 kelas gue ngumpul di depan LIA pramuka. Gue sama temen2 gue mau ke Taman Menteng buat pemotretan. Pas udah ngumpul semua timbul sebuah kekonyolan “KITA GAK TAHU TAMAN MENTENG DIMANA!” maklum rata2 bukan anak gaul. Akhirnya kita putusin buat nyarter angkot. Anak2 kebagi 3 rombongan gue rombongan terakhir.

Waktu pun terus berlalu, pemotretan masih berlangsung. Menjelang akhir pemotretan, gue sama rezky, iqbal,  n nanda mau bikin foto “ROAD TO MENTENG” plesetan dari ROAD TO ABBEY. Mending di jalan yang mobil jarang lewatin, lah ini mobil lewat terus, ada mobil minggir, gak ada balik lagi,ada lagi minggir lagi gitu aja kayak orang bego, kelamaan nyari angelnya.

Gak jarang orang2 yang lagi makan deket2 situ  pada ngeliatin kita n senyum2 nahan ketawa. Kita sendiri dah gak karuan gaya dan pakaianya mulai  si nanda cuma pake boxer item plus sendal jepit , rezky baju n rambut acak2an, gue kayak orang nungging, n iqbal gak bisa diem. Pas udah selesai kita coba melihat hasilnya dan inilah hasil kegila kita.

road to menteng

road to menteng

setelah kegilaan itu, kita kumpul n balik masing2, gue rombongan sama ary, kiki, opie, n yemima. Tadinya kita mau balik, tapi salah satu diantara kita minta mau makan dulu, ok gak masalah, tapi kita bingung mau makan dimana. Ada lagi yang ngusulin makan aja d atrium, ok sekarang lewat mana? Kita asal jalan aja, sampe  anak2 ketemu polisi.

kiki: sambil nunjuk “eh tu ada polisi tanya aja”
gue: “males ah lo aja deh” sedikit ngeles ngeliat2 mobil yang lagi parkir
kiki: sambil narik ari  “yaudeh bareng2 aja”

Tanya demi pertanyaan udah di ajukan, tapi gue ma anak2 gak ngerti apa yang dijelasin cuma ngejawab “iya iya dan iya lagi”. Karena pasrah gak tahu jalan yaudah naek taksi aja.

Akhirnya kita sampai d atrium n langsung menuju pizza hut. Masuk cari tempat, n mesen makanan layaknya tamu biasa. Setelah pizza dateng gue langsung samber sepotong.

Ronde pertama
Gue ma anak2 ngambil masing2  sepotong. Keadaan masih normal menikmati makanan

Ronde Kedua
Gue dah abis duluan lanjutin ngambil lagi, yang laen masih makan, kemudian disusul ary melanjutkan makan lagi.

Ronde ketiga
Gue dah abis lagi, ary pun begitu, yang laen abru pada selesei ronde 1 melanjutkan ronde 2.

Ronde keempat
Gue dah abis tapi ary dah kenyang opie n yemima baru 2 potong, kiki setengah potong.

Ronde kelima (Final)

Gue lanjutin makan, sampe hampir 8 potong (delight 16 potong). Gue keluar sebagai pemenang hari itu, dan kebetulan waktu itu beberapa hari menjelang opie ulang tahun, jadi semua opie talangin dulu (padahal gue ngarep dibayarin murni).

Setelah solat (habis makan langsung solat), kita semua pulang naek busway (untungnya ngerti jalan kalo naek busway). Tadinya gue kira bisa balik cepet naek busway cuma jadi keinginan, karena harus nunggu busway setengah jam. Penantian yang panjang akhirnya terbalaskan dengan datangnya sebuah busway.

Dalam suasana sesak penuh penumpang, gue mendekati dia dan gue berbisik

“…gue…sayang sama lo…”

Cuma kata itu yang gue ucapin ke dia, setelah itu gue dan dia diam membisu. Sejenak gue tertunduk malu, dan dia cuma tersenyum malu saat itu. Entah apa dia senang atau tidak, gue gak pernah tahu persaannya.

Itu adalah suatu hal yang gak bisa gue terima, bagaimana tidak, waktu itu gue masih menjalin hubungan dengan seorang cewek.

Gue diam gak mengerti, apa semua ini benar? apakah semua ini salah?.

Berharap tak seorangpun tahu…

Hanya Tuhan saksi kami…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s