Science Camp 2010 part.2

Posted: 17 Juli 2010 in Tak Berkategori

Balik dari planet cape, belom mandi, ngantuk, dan laper campur jadi satu. Tapi gue harus tetep posting blog lagi setelah sempat ketunda minggu kemarin, well enjoy the journey…

Kamis, 1 Juli 2010
Hari pertama Science Camp

Pagi itu setelah bangun tidur, bangun tidur lagi akhirnya gue bangun jam 8. Karena belum sarapan, kita pergi ke dapur buat masak sarapan. Sarapan pagi gue saat itu cuma semangkuk mie instan. Pas sarapan gue ngambil tempat duduk yang langsung menghadap ke lembah, dan disana gue bisa melihat indahnya hutan ini. Sampai saat ini gue masih membayangkan suasana pagi itu.

Sekitar jam setengah 9 gue mandi buat siap-siap ngejemput rombangan. Saat packing gue sempet ragu bawa jas hujan apa engga, karena masih cerah gue putusin gak bawa jas hujan. Jam 9, gue dan Arseki pamitan sama orang2 yang lagi disitu. Pagi itu resmi gue n Arseki menyusuri jalan di hutan Bodogaol buat ngejemput rombongan.

Baru berjalan 10 meter dari gerbang, suasana sudah benar2 berubah. Kini yang terbentang hanya jalan setapak dengan bebatuan dan lumpur. Di kiri dan kanan ditumbuhi berbagai macam tumbuhan.  Dalam perjalanan gue n Arseki ketemu Mas Eryan n temannya naik motor ke arah PPKAB, setelah sempat berbincang sebentar, kami melanjutkan perjalanan lagi. Di jalan gak sengaja gue n Arseki ngelihat dahan pohon yang bergoyang, setelah diperhatikan ternyata itu seekor primata. Entah itu owa jawa apa monyet ekor panjang.

Setelah ngelawatin batas hutan, timbul pertanyaan “jalur mana yang akan dijadiin track? jalan aspal atauperkebunan?” mengingat malam sampai pagi tadi hujan masih turun. Setelah mempertimbangkan akhirnya kita memilih jalan aspal mengingat jalurnya gak terlalu sulit. Di jalan menurun panjang gue berdua lari2an kayak anak autis sampe kecapean sendiri, tapi menyenangkan karena ditemani pemandangan yang jarang bisa kita lihat.

20 menit kemudian…
Dengan baju lepek keringet, kaki banyak lumpur, make celana pendek, kecapean, akhirnya sampe juga di pos Bodogol. Mungkin kesan anak2 rombongan pas ngeliat gue dan arseki adalah “anak gunung dari mana nih?”. Sambil nunggu sisa rombongan yang masih otw, arseki numpang ngechas hape di pos, maklum di PPKAB listriknya belom dinyalain.

Gak lama sisa rombongan sampe di pos, n barang2 dipindahin ke mobil pick up yang dipake buat ngangkut barang2 sampe PPKAB, sedangkan rombongan jalan kaki sampe PPKAB. Setelah mobil barang jalan, rombongan pun jalan. Dalam perjalanan banyak yang terkesan dengan pemandangan alam disana. Gak jarang dari mereka berhenti dan nikmatin pemandangan yang tersaji dihadapan mereka (yang mau lihat fotonya, bisa lihat postingan sebelumnya).

Dijalan gue sama arseki layaknya anak desa yang jadi guide perjalanan sampe PPKAB. Gimana engga, gue sama Arseki gantian nunjukkin jalan, gak itu buka jalan, atau ngebantuin peserta lain lompatin kubangan lumpur. Sampe di sebuah jalan dimana aspal ketutup tanah yang lumayan tebel, rombongan istirahat dulu berhubung mobil yang ngangkut belanjaan dari pasar gak bisa ngelewatin lumpur selip, dan mobil barang dibelakangnya gak bisa jalan.

Hampir 15 menit sejak mobil itu selip, akhirnya mobil angkot (yang dipake buat nangkut belanjaan) mundur dan digantiin mobil barang. Pas dicoba, mobil langsung selip di tengah2, walaupun dah didorong oleh orang2 perkasa (baca: peserta cowok), tu mobil tetep selip. Akhirnya tu mobil coba di tarik sama mobil 4WD (ni mobil bareng angkot tadi) dengan kabel baja sambil tetep didorong. Disitu baju gue kotor kena lumpur pdahal baju gue putih, nasib…nasib…Setelah mengerahkan otot dan fikiran akhirnya mobil barang bisa jalan juga. Dan perjalanan rombongan dilanjutkan kembali.

Sampai batas hutan beberapa orang foto gak jelas, n ada yang istirahat, gue sendiri masih sibuk ngurusin rombongan. Tantangan sebenernya ada di jalan hutan, selain medanya berat, rombongan mulai kepecah2, dan langit mulai mendung lagi.

Perjalanan terus dilakukan, dan jarak antar peserta makin jauh, dan semakin jauh juga gue dan Arseki ngaturnya. Ditengah perjalanan gerimis mulai turun, dan udara makin dingin, hingga hujan ringan turun. Tapi perjalanan masih dilanjutkan. Gak kebayang kalo rombongan ke PPKAB jalan sambil bawa2 barang2 mereka kayak tim pendahulu. Setelah sempat reda, hujan mulai turun lagi, kini dengan intensitas yang lebih tinggi (deras). Hape dan barang2 berharga gue titipin semua ke Ama n Wicit berhubung mereka berdua make payung n paling deket dari posisi gue. Alhasil gue ujan-ujanan selama perjalanan.

Karena hujan makin deras gue sempet beberapa kali nebeng di payung mereka (percuma sh absah2 juga judulnya. Gue kasihan sama peserta lain, ada yang hujan2an begitu aja. Perjalan terus dilanjutkan walau hujan turun, dingin menusuk, dan lelah. Semua tetep begitu sampe PPKAB.

Sampai PPKAB semua kayak orang yang baru mendapat kemenangan, yang dah sampe lebih dulu nunggu di saung bawah. Pas gue turun lagi cek rombongan terakhir, Febry pegangan ujung tongkat yang unjung satu lagi dipegang kak Ian, tambah lagi dia pake sendal jepit, n mukanya merah kecapean gitu, haha.

Gue bisa ngelihat sorot mata kecapean dari mata anak2, n baju mereka pun basah semua. Setelah agak reda rombongan harus naekin anak tangga lagi buat sampe penginapan, barang2 bawaan bakal diangkut pake kayu. Pas di tengah2 jalan tu kayu patah, bayangin aja kayu tebel biasa buat bangun rumah aja patah gara2 over (disitu gue, Adly, n kak Yuda panik haha). Yaudah tu tas2 dibawa masing2 sampe atas. Sampe sana gue langsung ganti celana n baju, karena gak ada lapak lagi gue gantung baju n celana pendek di dinding penginapan, dan itu pun banyak dilakukan oleh peserta yang lain, sampe kakak2nya.

Kita sampe PPKAB diperkirakan sampe jam setengah 2. Atau hampir 2,5 jam berjalan kaki. Karena dah masuk waktu makan, semua makanan dulu. selesai makan acara bebas sampe sore.

Sorenya gue sama temen2 yang lain ke catwalk  buat lihat pemandanganya, bukannya pemandangan yang paling heboh, tapi pacet yang pada nempel. Yan paling panik itu kak Ami sampe melas2 kek pak Widya hahaha.

Balik ke penginapan ada beberapa peserta yang kena pacet juga sampe2 diabadiin dalam sebuah foto, n dijadiin objek pengamatan sama anak2 yang lain, haha.

Sorenya sekitar jam  5 hujan turun lagi n lumayan deres, seluruh peserta n panitia berkumpul di ruang makan. Pertemuan ini juga dihadirin kakak2 interpreter. Disana semua kelompok memperkenalkanmasing2 anggota dan masing2 interpreter juga memperkenalkan diri mereka. Gelapnya ruang itu karena gak ada matahari (gimana mau ada matahari, hujan aja deres), ditambah dinginya udara karena hujan tidak membuat acara sepi dan terasa dingin. Semua kesan itu hilang dengan canda tawa dan keakraban satu sama lain.

Malamnya setelah makan malam, diadakan pengenalan metode penelitian yang akan dilakukan esok hari oleh masing kelompok. Gue dari kelompok hutan terdiri dari Adly (SMA 54 Jakarta), Nadia (SMA 6 Jakarta), Dilla (Man 2 Jakarta), Amma (SMA 5 Bekasi), dan gue. Serta ditemani oleh kak Puput, kak Nurdin, kak Adrian (interpreter) n kak Azizah (interpreter).

Briefing penelitian kelompok "Hutan"

Setelah briefing hingga jam 10, semua aktifitas dihentikan mengingat semua peserta pasti akan kelelahan. Setelah itu semua aktifitas dihentikan, kami menantikan hal baru di esok hari, dengan harapan tak ada satu kejadian yang kami lewatkan.

“..dan itu lah yang kuharapakan setelah malam ini berganti, saat kembali ku buka mata…

to be Continue. . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s