New Technology Obsrvation Nature – NEWTON 2010 part 2. end

Posted: 21 Februari 2011 in Tak Berkategori

Malming begini gue jadi pengen nerusin cerita gue di NEWTON 2010, setelah kangen sama suasana malam yg penuh canda dan tawa yang diikuti horor. Check it out . . .

Time : 18.15
Location : Kinderdorft

Sore menjelang malam, dari pintu utama yang ngehadap ke kota lembang nampak kabut mulai turun. Cahaya matahari yang lemah menyusup diantara kabut2. Seiring meredupnya sang matahari, udara dingin kian menerobos hangatnya baju yang dikenakan. Ah dah cukup deh gue berkata berat . . .

Gue masih inget, sore itu gue gak mandi sampe pagi hari (karena malas). Jangankan mandi, buat wudhu aja males gara2 airnya yang lumayan dingin. Okelah gak penting juga buat gue ceritain soal aib gue di blog ini, hehe . . .

Setelah sholat magrib berjamaah, saatnya makan malam. Gue lupa menu buat malam itu, yang pasti lumayan enak makanannya. Seperti biasa anak KIR kalo udah urusan makan paling ga bisa diem, ada aja yang serobot sana serobot sini. Ya kira-kira setiap makan anak KIR punya motto ‘siapa cepat dia dapat’, ya walupun juga makanan emang udah lebih.

Suasana ruang makan itu cukup riuh dengan canda tawa. Ruangan makan ini berukuran sekitar 12 x 5 meter, dengan beberapa meja panjang,  dispenser di deket pintu masuk sebelah kanan, dan meja dengan gelas2 yang siap digunakan.

Gue masih inget salah satu bercandaan dari ka Imam buat Oma.
“Aduh ada ibu PKK nih…arisan kita gmana nih bu? belom dikocok” spontan anak2 yang denger pada ngakak. Perlu diingat juga kalo ka Imam make gaya cewek pas ngomong.
Sedikit tambahan Oma itu berbadan agak lebar dan berkulit agak gelap, dia bagian konsumsi pas acara. Kenapa gue deskripsiin dia sekarang? karena dia bakal jadi topik utama di NEWTON kali ini.

oma "si ibu pkk"

***

Malam itu sekitar pukul 19.30 peserta lagi main game “Ranking 1” di ruang pertemuan, dan panitia yang lagi nganggur pada ngumpul dan lagi ngerombak acara malam habis-habisan. Pas lagi asik-asiknya nyusun acara, perasaan gue gak enak. Entah kenapa ada perasaan yang ngeganjel di beranda depan lantai 1. Karena gue masih ga nyaman gue ngajak farizan buat keliling dan ngontrol ruangan-ruangan.

Sekitar 10 menit gue keliling gue balik lagi ke tempat kumpul panitia di beranda. Selama di perjalanan ada beberapa tempat yang kalo menurut gue auranya ganjil, kayak koridor di depan kamar 4B sampe Toilet, sama kamar nomor 11. Pas gue nanya ke Valen soal aura gak enak ternyata dia juga ngerasain khususnya dari kamar nomor 11 (auranya bener-bener kuat). Karena aura disana menurut gue sama Valen udah gak wajar (gak enak) gue minta anak2 yang lain pada baca Al-Qur’an, dan alhamdulillah auranya agak ringan.

NB: postingan selanjutnya bukan untuk menjelkan suatu pihak.

Lagi Khusyuk-khusyuknya baca Qur’an dan rapat, ada panitia yang ngelihat gelagat aneh dari Oma. Entah kenapa dia bengong, dan tatapannya kosong. Beberapa dari panitia laki-laki nyoba nyadarin si Oma sembil manggil-manggil nama dia, tapi gak ada respon. Ngelihat gelagat gak beres gini gue kumpulin panitia cewek sama beberapa panita cowok dalam satu lingkaran. Setelah berkumpul, kak Dian ngasih intruksi buat ngebaca ayat kursi bareng-bareng.

Ditengah baca ayat kursi, beberapa panitia yang lain coba ngurusin Oma. Gak lama ada rintihan-rintihan gak jelas dari Oma, udah dipastiin kalo Oma kemasukan. Ezy nelepon Rizky baut minta tolong ngeluarin dari jarak jauh.

Sekitar pukul 20.30 Gue ke ruang pertemuan, disana kak Indra lagi ngisi materi Teleskop.

perakitan teleskop oleh kak indra

perakitan teleskop

Pas masuk gue langsung nyari pak Leo, dan minta dia buat ke tempat Oma. Karena gue gak mau peserta curiga, gue ikut ngebaur sama peserta. Sekitar 10 menit kemudian beberapa panitia masuk sambil megangin Dhifa sama Nadia, disusul masuknya beberapa panitia, dan yang terakhir adalah Oma. Ngelihat gelagat aneh gini, peserta pada ngelihat panitia. Selidik punya selidik, ternyata mental Dhifa sama Nadia down gara-gara nyoba ngeliaht Oma waktu di beranda. Gak lama mereka semua udah mulai tenang, kecuali Oma, masih ada yang gak beres sama dia. Matanya menyapu setiap sudut ruangan dengan sorot mata yang tajam.

Acara terus dilanjutkan sampai waktu tidur, sekitar 22.30. Suasana sehabis kejadian tadi ngebuat mental kebanyakan panitia down. Karena gak mau terjadi apa-apa, panitia perketat jam malam, dan di setiap kamar peserta ada setidaknya 2-3 orang panitia yang tidur ngejagain peserta. Sisa dari panitia baik itu panitia cewek, panitia cowok maupun alumni tidur di ruang pertemuan. Semua yang ada di ruang pertemuan hanya tidur beralaskan kasur tipis.

***

Pas jam malam mulai diberlakukan, suasana bener-bener sepi sesepi-sepinya. Malam itu sekitar pukul 23.30. Karena gak ada kerjaan, panitia yang masih bangun sama sie acara ngomongi acara game buat pagi hari sama alumni. Setelah pembicaraan buat game selesai, dan gak pada bisa tidur, akhirnya malah pada ngomongin kejadian-kejadian yang dialamin panitia, khususnya Oma. Terus Gimana dengan Oma malam itu? Dia tidur cukup nyenyak.

sssstttt....

ka imem

Lama kelamaan anak-anak pada bosen, dan yang lagi pada ngumpul disitu main jujur2an termasuk gue, seperti biasa hape gue selalu jadi penunjuk kalo maen beginian. Orang yang begadang dan maen jujur2an adalah Ezy, Fatah, Nia, Kak Imam, Kak Endah, Kak Dian, Meli dan Gue (Satu lagi Yudo tapi Nyusul).  Emang dasarnya tukang ronda kali ya, udah tau pagi ada acara dari pagi, tapi masih apda begadang. Akhirnya satu demi persatu dari kami berguguran (baca: tidur), gue sendiri tidur sekitar jam setengah 3. Entah yang lain pada tidur jam berapa, yang pasti sekitar 20 menit setelah gue tidur, si Oma kena lagi.

***

Minggu, 22 Desember 2010

Time : 04.40 A.M.
Location : Kinderdorft

Pagi itu gue bangun sekitar jam 5. Baru juga setengah melek gue kaget aja panitia sama beberapa peserta baru mau sholat subuh, dan gue masih terkapar di sudut ruangan deket posisi imam.

Habis sholat subuh, gue iseng2 keliling penginapan, dan gue ngelihat langit lagi bagus dengan objeknya bulan penuh. Ngelihat objek itu, gue gajak kak indra buat mindahin teleskop bintang ke koridor lantai 2, biar lebih gampang ngelihat bulan.

 

bulan di langit subuh

hasil jepretan

pengamatan

Setelah objek udah didapat, gue ngajak anak2 kelas 1 buat ngelihat bulan dri teleskop. Gak berhenti ngeliaht bulan aja, sekitar pukul 05.40 Teleskop dipindahin ke depan pintu masuk, tujuanya biar bisa ngamatin matahari pake teleskop yang lensanya dilapisin filter.

Sekitar jam 06.00 kegiatan dimulai dari senam bersama, dan jam 06.30 dilanjutin sama game post to post sampe sekitar jam 08.00.

 

SENAM

 

disiksa

disiksa

maenan tepung

Kegiatan dilanjutin dengan bersih2 dan sarapan pagi. Sarapan pagi itu kalo gak salah nasi putih, ketiaw, dan kerupuk.

Sekitar pukul 10.15 semua peserta dan panitia termasuk alumni bersiap2 menuju Bosscha. Jarak dari penginapan hanya sekitar 250meter.

 

Time : 10.30 A.M.
Location : Bosscha

Setelah semua udah kumpul, ada 3 tempat yang dikunjungin yakni:

  1. Ruang Pertunjukan
  2. Teropong Surya
  3. Teropong Zeiss

Ruang Pertunjukan
Disini pengunjung ngedapetin pengetahuan tentang Astronomi dasar, kayak tata surya dan galaksi. Ruang Presentasinya kayak tangga, atau tepatnya kayak Bioskop. Disini banyak dari anak2 ataupun panitia yang ngantuk, maklum itu cuma presentasi 2D aja. Tapi ada juga yang tidur sampe hampir tiduran -,-

di ruang pertunjukkan

Ruang Teropong Surya
Letaknya sekitar 30 meter dari ruang pertunjukkan, di sekelilingnya adalah bangunan yang berisikan teleskop2 untuk pengamatan yang setiap bangunannya sudah disusun seperti taman. Disini lebih membahas Matahari sebagai Bintang. Gue sempet ngelihat2 dari teleskop matahainya, dan sempet dijelasin juga cara kerjanya, tapi sayang teropongnya lagi gak beroprasi.

di ruang teropong surya

Teropong Zeiss
Teropong Zeiss adalah teropong  terbesar di Indonesia (info lebih lanjut bisa lihat historialnya). Kalo bingung teropong Zeiss yang mana, jawabanya teropong Zeiss ada di dalem bangunan yang ada kubah besar (Icon Observatorium Bosscha). Di sini yang presentasi adalah mas2 kuliahan (kayaknya). Kalo menurut gue dia lumayan buat digandrungi cewek2 yang dateng. Teori gue bener, anak2 cewek rata2 pada heboh.

teropong Zeiss

Habis dari 3 tempat itu, ada sesi foto2 lagi seperti biasa. Habis foto2, gue diajak ka Indra ketemu pak Hakim (Ketua Observatorium Bosscha) di depan kantornya dan peserta yang lain langsung pulang ke penginapan.

bosscha

Voltage

Sekitar pukul 12.30, setelah makan (makanan terakhir di kinderdorft) dan sholat,

makan siang!

semua bersiap turun ke lapangan buat upacara penutupan.

menunggu pulang

penutupan

Hanif, Oma, dan Nurmala

Pas upacara penutupan, Oma jadi bahan ledekan. Gimana engga, orang kalo keserupan pasti treak2 atau ga nangis. Tapi ini …

“aaaa….aaaahhhh….aaaa….aaaaahhh” layaknya orang mendesah nikmat -,-
Sudahlah gak penting dibahas lagi, dah lewat ini . . .

Upacara Penutupan selesai dan rombongan ke bus jalan kaki (lagi), seperti biasa, pada akhirnya gue sama ka Indra lagi yang bawa teleskop, nasib…nasib…

Sampe di bus gak lama perjalanan pulang dimulai.

di jalan

Alhamdulillah sampai jakarta (tepatnya sebrang Gramedia Matraman) sekitar pukul 19.45.

Sekian aja kali ya itu cuma secarik cerita dari NEWTON 2010 semoga NEWTON 2011 lebih baik lagi (amin). Oya selamat untuk Hanif dan Nurmala sebagai Peserta terbaik NEWTON 2010. Sekian dari gue dan angkatan gue . . .

Wassalam . . . .

foto-foto

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s